Warisan Abadi Klaus Wyrtki

Wyrtki3
Prof. Klaus Wyrtki (Patzert, W. C., W. J. Emery, G. A. Meyers, and R. Lukas (2013), Klaus Wyrtki (1925–2013), Eos Trans. AGU, 94(21), 192.)

Bagi orang-orang yang berkenalan dengan ilmu kelautan, khususnya di bidang oseanografi fisis, nama Klaus Wyrtki tentulah tidak asing. Ketenarannya di Indonesia lebih dikenal melalui karyanya yang berjudul Naga Report. Sebuah buku laporan komprehensif, yang terbit (tahun 1961) lebih dari 50 tahun lalu, mengenai kondisi fisis perairan Indonesia dan bahkan Asia Tenggara. Buku ini konon katanya telah diterjemahkan dalam berbagai bahasa dan masih digunakan sebagai salah satu referensi oleh kalangan pelajar/peneliti hingga saat ini. Kalau anda pernah membaca buku ini, maka buku ini rasanya layak dikatakan sebagai kitab oseanografi perairan Asia Tenggara.

Karir Wyrtki sebagai seorang oseanografer dunia bermula di Indonesia. Selepas menuntaskan pendidikan pasca doktoralnya, Wyrtki sedang mencari pekerjaan dan memutuskan untuk menerima lowongan peneliti di Indonesia. Wyrtki bekerja sebagai peneliti di Lembaga Penyelidikan Laut, Jakarta, sekarang P2O LIPI.

Di LPL Jakarta, Wyrtki mendapatkan dirinya sebagai satu-satunya peneliti oseanografi. Kekurangan peneliti barangkali disebabkan oleh eksodusnya banyak penduduk Belanda akibat masa perang kemerdekaan, warga Indonesia pun sepertinya sudah tidak ingin melihat orang Belanda di tanah Indonesia. Akibatnya instansi-instansi yang dulu banyak diisi oleh orang Belanda banyak menjadi kosong, seperti di Lembaga Penyelidikan Laut. Sebelumnya, lembaga ini dipimpin oleh Dr. J.D.F. Hardenberg, Prof. Dr. H.C. Delsman dan Dr. Armand L.J. Sunier, ketiganya orang Belanda tulen dan lembaga itu sebelumnya  juga bernama Belanda tulen, Laboratorium Voor Het Onderzoek der Zee (LOZ).

Singkat cerita, Wyrtki, seorang Jerman dan oseanografer handal satu-satunya di lembaga itu malah bertugas menjadi kepala institusi LPL. Wyrtki kemudian menggunakan kesempatan itu dengan sangat baik dan melakukan banyak pelayaran, pengamatan hingga analisa detail mengenai kondisi perairan Indonesia dan sekitarnya.

Wyrtki2
Wyrtki dan penelitiannya di Kapal Riset Samudera. (oseanografi.lipi.go.id/datakolom/05%20Wyrtki.pdf)

Perairan Indonesia yang masih asing di dunia kala itu (barangkali hingga sekarang), membuat ketertarikan pada diri Wyrtki yang masih segar keluar dari kampus. Wyrkti kemudian memutuskan untuk mendevosikan waktunya di Indonesia untuk memberikan gambaran lengkap dari kondisi oseanografi di perairan Indonesia. Akan tetapi, melalui penelusuran yang telah dilakukan, Wyrtki menyadari bahwa analisa dan deskripsi demikian haruslah tidak dipandang terbatas pada perairan Indonesia saja melainkan harus mencakup pada keseluruhan perairan Asia Tenggara. Oleh sebab itu, sesunggguhnya, untuk memahami secara lengkap profil perairan Asia Tenggara, tidak hanya Naga Report Volume 2 saja yang harus dibaca, tapi juga membaca Volume 3 nya yang berisi tentang karakter oseanografi perairan Teluk Thailand serta koleksi laporan oseanografi biologi dari Naga Report.

Mengenai pelayaran, dalam penugasannya di Jakarta, Wyrtki kerap berlayar untuk mengambil data dan menggunakan Kapal Riset Samudra. Sebuah kapal riset dengan bobot sekitar 200 ton yang digunakannya untuk mengambil sampel menggunakan botol Nansen di perairan Indonesia. Wyrtki sepertinya menggunakan kapal ini untuk mendapatkan data-data oseanografi dari tahun 1956-1957, sekitar 100 stasiun pengamatan, di perairan timur Indonesia, Selatan Jawa dan hingga perairan Paparan Sunda. Sayangnya, keterbatasan peralatan membuatnya hanya bisa mengambil data hingga kedalaman beberapa ratus meter saja dan melewatkan pengukuran pada interior laut yang ribuan meter.

Karirnya di Indonesia cukup singkat, dari tahun 1954-1957, dan tidak diperpanjang karena adanya bibit-bibit pemberontakan PRRI di Sumatera yang (barangkali) memberikan kondisi tidak nyaman untuk melakukan penelitian.

Lepas dari Indonesia, Wyrtki beralih ke Australia dimana dia mengambil peran di lembaga kelautan Autralia CSIRO pada Divisi Oseanografi dan Perikanan. Di Australia, beliau menghabiskan watu tiga tahun juga dan menerbitkan penelitiannya mengenai kandungan oksigen dalam relasinya pada sirkulasi laut. (Wyrtki, K., 1961: The thermohaline circulation in relation to general circulation in the oceans. Deep-Sea Res., 8 (1), 39-64.Wyrtki, K., 1962: The oxygen minima in relation to ocean circulation. Deep-Sea Res., 9, 11-23.)

Sebelum lepas dari Australia, Wyrtki sebenarnya menerima dua tawaran kerja yaitu di Scripps Institution of Oceanography di California dan Columbia University di New York. Wyrtki memilih Scripps. Alasannya sederhana, pekerjaannya di Columbia mengharuskannya untuk meneliti Samudera Antartika, termasuk berlayar kesana dengan kapal riset Eltanin. Mengetahui hal itu ia berucap :

“no, no. No Antarctic Ocean, no seasickness, no roaring forties, I stay in the tropics”.

“tidak, tidak. tidak Samudera Antartika, tidak pada mabuk laut, tidak pada angin kencang, aku tetap di daerah tropis”

Wyrtki mengungkapkan bahwa Indonesia telah membuatnya sedikit manja dan enggan untuk kembali ke iklim yang dingin, sehingga tawaran di Scripps diterimanya.

Di Scripps Institution of Oceanography, Wyrtki mengaku bahwa pekerjaannya sangat menarik dan menantang yaitu mempelajari variabilitas lapisan atas laut. Salah satu hasil pekerjaannya mengungkapkan fenomena upwelling di perairan Kosta Rika yang digunakan untuk menganalisis area pancing dan tempat berkumpulnya tuna (Wyrtki, K., 1964: Upwelling in the Costa Rica Dome. Fish. Bull., 63 (2), 355-372.). Waktunya berkarya di Scripps inilah yang melahirkan kondensasi pemikiran mengenai perairan Indonesia-Asia Tenggara dan menghasilkan buku Naga Report itu.

Seperti jadi kebiasaan, tiga tahun berselang, Wyrtki kemudian pindah lagi ke Hawaii di musim panas tahun 1964. Di Hawaii beliau masuk ke Universitas Hawaii untuk membantu mengembangkan Departemen Oseanografi yang baru berdiri kala itu. Salah satu tujuannya adalah membantu dalam penelitian oseanografi di Kepulauan Hawaii. Di kemudian hari, di tahun 1988 departemen itu menjadi sebuah sekolah/fakultas tersendiri, SOEST (School of Ocean and Earth Science and Technology). Hawaii memberikan kesempatan Wyrtki untuk meneliti dengan lebih luas, pemikiran dan penelitiannya yang terdepan saat itu masih menjadi referensi saat ini, sebuah maha karya oseanografi adalah atlas Samudera Hindia (Wyrtki, K., 1971: Oceanographic Atlas of the International Indian Ocean Expedition. National Science Foundation Publication, OCE/NSF 86-00- 001Washington, DC, 531 pp.).

Dalam wawancaranya di tahun 1999, wyrtki mengungkapkan bahwa publikasi favoritnya adalah mengenai sirkulasi termohalin di tahun 1961, (Wyrtki, K., 1961: The thermohaline circulation in relation to general circulation in the oceans. Deep-Sea Res., 8 (1), 39-64.) dan oksigen minimum di tahun 1962. (Wyrtki, K., 1962: The oxygen minima in relation to ocean circulation. Deep-Sea Res., 9, 11-23.) kemudian Arus Peru yang berkaitan dengan pergerakan vertical dan horizontal dalam area luas di laut (Wyrtki, K., 1963. The horizontal and vertical field of motion in the Peru Current. Bull. Scripps Inst. Oceanogr. Univ. Calif., 8 (4), 313-346.) dan kemudian tentunya ada Atlas Samudera Hindia dan analisa sirkulasinya serta aliran jet laut Samudera Hindia (Wyrtki, K., 1973: An equatorial jet in the Indian Ocean. Science, 181, 262-264.)

Wyrtki memang tidak menyebutkan mengenai Naga Report sebagai publikasi favoritnya, namun masa tiga tahunnya di Indonesia membuka jalan pemikirannya akan siklus termohalin dan bahkan buku Naga Report yang disusunnya mengungkapkan pemikiran akan adanya transport massa air dari Samudera Pasifik ke Samudera Hindia yang sekarang lebih dikenal dengan Arlindo (ITF). Penelitian mengenai Arlindo/ITF ini pada akhirnya dilanjutkan oleh Arnold Gordon dikemudian hari. Arnold Gordon adalah orang yang menggantikannya bekerja di Columbia University sedangkan Wyrtki di Scripps. Arnold Gordon kemudian mengadakan beberapa kali pelayaran di Indonesia untuk meneliti ITF  di awal tahun 2000an (Ekspedisi INSTANT).

Wyrtki1
Kapal riset Klaus Wyrtki (http://www.soest.hawaii.edu/Wyrtki/Karl.pdf

Wyrtki kemudian pensiun dan menjadi professor emeritus di tahun 1993 dan memilih untuk menetap di Hawaii sampai akhir hayatnya. Wyrtki kemudian menerima penghargaan-penghargaan yang membuatnya layak dijadikan salah satu begawan oseanografi dunia (The Grand Old Man of Physical Oceanography). Namanya telah diabadikan menjadi salah satu aliran arus (Wyrtki Jet) di ekuatorial Samudera Hindia dan pada beberapa kapal-kapal riset di Hawaii. Klaus Wyrkti yang lahir pada tanggal 7 Februari 1925 akhirnya meninggal dunia di usianya yang ke 87, pada tanggal 5 Februari 2013, dua hari sebelum beliau berumur 88 tahun.

 

Happy belated birthday Klaus Wyrtki !!

 

 

Pustaka :

Patzert, W. C., W. J. Emery, G. A. Meyers, and R. Lukas (2013), Klaus Wyrtki (1925–2013), Eos Trans. AGU, 94(21), 192.

Wyrtki, K., 1961: Physical oceanography of the southeast Asian waters. Univ. Calif., NAGA Rept., No.2, 195 pp.

http://www.soest.hawaii.edu/Wyrtki/Karl.pdf

https://scholar.google.co.id/citations?user=eWoRjvcAAAAJ&hl=id

https://en.wikipedia.org/wiki/Klaus_Wyrtki

https://tos.org/oceanography/assets/docs/3-1_lukas.pdf

oseanografi.lipi.go.id/datakolom/05%20Wyrtki.pdf

http://www.soest.hawaii.edu/Wyrtki/interview_wyrtki.html

Advertisements

Published by

ocean916

https://www.facebook.com/Dominic.Oki.Ismoyo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s