Exhibition of Crematorium of King Bhumibol Adulyadej Borommanathbobitra

DOM_0553

King Bhumibol Adulyadej Borommanathbobitra  or also known as Rama IX is the former King of Thailand. King Bhumibol passed away on Thursday the 13th of October 2016 at the age of 89, having reigned for 70 years, the longest in Thai History. He succeeded to the throne on Sunday the 9th of June 1946 according to the Law of Succession, becoming the 9th King of the Chakri Dynasty. After completing his studies in Switzerland, His Majesty returned to Thailand where, on Friday the 28th April 1950, he married Rajawongse Sirikit Kittiyakara, now known as Queen Sirikit.

By traditional court practice, King Bhumibol Adulyadej Borommanathbobitra was crowned on Friday the 5th of May 1950 when he gave oath to reign with righteousness for the benefit, and happiness of the Siamese people.

According to people of Thailand, at least Thai people I’ve met, King Bhumibol Adulyadej Borommanathbobitra is known for his kindness and close to the people. His greatness as a righteous King is shown by the grievance of all Thai people and other people who attend his funeral and visits his crematorium exhibition. The exhibition is held from the 2nd–30th of November. I was lucky enough to get a chance to visit the crematorium exhibition on the 30th of November. There, I witness firsthand how Siamese people respect their King, Rama IX. The King will surely missed by the people.

Phra Meru Mas (Royal Crematorium) of His Majesty King Bhumibol Adulyadej Borommanathbobitra At Mondhon Phithi (the Ceremonial Grounds) of Sanam Luang

DOM_0459

The Royal Crematorium is built at Mondhon Phiti of Sanam Luang. A very big open field near the palace. It is built on a four-storeyed square foundation with steps in all of the four direction, the nine-spired crematoriums comprised nine buildings in the shape of Busabok, a Thai architectural style.

Royal
Layout of the royal crematorium (http://kingrama9.net/EN/Crematorium)

At the center, the main Busabok atop a seven-tiered dais is decorated with the nine-tiered umbrella of state. The cremation pyre is set here on the uppermost dais to place the royal funerary urn. Fireguard screens painted in Vishnu reincarnation and the Royal Initiative Projects are installed around the four walls. On the four corners’ bases of the third floor are located four Sang or Sam Sang (Monks’ Chanting Pavilion) in Busabok design atop a five-tiered dais. Downward to the second level foundation at four corners, erected is Ho Plueang (Dismantling Hall) in a smaller five-tiered dais Busabok to keep the royal funerary items. The three Chala (pavement) of three levels are decorated with sculptures of Jatulokaban (the world’s four guradians of directions), Garuda pillars, angels, Mythical creatures and Naga handrails while the base of the lowest floors is surrounded by fortune animals in each direction, Anodat Pond, Khao Mo and Himavanta mythical animals.

Details of this exhibition is clearly amazing, hand crafted with precision and elegance. Every part of this exhibition is an art dedicated to the majesty King Bhumibol, presenting his all time achievements to Thai people and also to the world. Aside from Phra Meru Mas as the center of exhibition, there also pavilions served as on site museum to commemorate The King legacies and pavilions to show the production steps and processess to make this great exhibition.

 

 

DOM_0606

A few objects which pick my interest have been the subject of my camera shots for my own collection (some are displayed below). My own memory about the King Bhumibol and his place amongst Siamese people.

 

 

Reference :

https://en.wikipedia.org/wiki/Bhumibol_Adulyadej

http://kingrama9.net/en

 

Advertisements

Beberapa burung temuan Wallace di Lombok

Bagi yang pernah sedikit belajar mengenai Garis Wallace, mungkin masih sedikit hapal bentangan garisnya. Detail bentangan garis ini bisa dicari dimana saja sekarang. Salah satu posisi garisnya memisahkan Pulau Bali dengan Pulau Lombok. Dengan demikian Bali dan Lombok menjadi perbatasan dan sekaligus wilayah perantara antara flora dan fauna bagian barat dengan bagian timur Indonesia. Di Bali, Wallace tidak memiliki kesempatan banyak untuk mengeksplorasi daerahnya dengan seksama. Tapi di Lombok Wallace memiliki kesempatan lebih lama dan mendapatkan peluang untuk mendapatkan koleksi flora maupun fauna yang khas. Disini saya akan memvisualisasikan beberapa fauna Lombok temuan Wallace dari bangsa burung.

1. Oriolus Broderipii (Oriolus Chinensis)

The fine fig-trees of the avenues, where a market was held, were tenanted by superb orioles (Oriolus broderpii) of a rich orange colour, and peculiar to this island and the adjacent ones of Sumbawa and Flores.
800px-OriolusBroderipiiWolfCrop
Oriolus Broderipii seperti dilukiskan oleh Joseph Wolf. (https://en.wikipedia.org/wiki/Black-naped_oriole)

Burung ini banyak ditemukan di seluruh Asia, terdapat 20 subspesies yang telah diketahui dan diklasifikasikan dengan baik. Pak Wallace sendiri telah menemukan dua subspesies ini dalam perjalanannya di nusantara yaitu O. c. maculatus dan O. c. frontalis.

2. Tropidorhynchus timoriensis

All round the town were abundance of the curious Tropidorhynchus timoriensis, allied to the Friar bird of Australia. They are here called "Quaich-quaich," from their strange loud voice, which seems to repeat these words in various and not unmelodious intonations.
16296068244_49ec65fb6a_k
T. Citreogularis, subspesies dari tropidorhynchus

Burung ini merupakan sebuah burung Meliphagine dari genus Australia. Sulit menyebut namanya, apalagi menemukan foto aslinya di Lombok.

3. Megapodius Gouldii

.., and the strange moundmaker (Megapodius gouldii), are also here first met with on the traveller's journey eastward. The last mentioned bird requires a fuller notice. The Megapodidae are a small family of birds found only in Australia and the surrounding islands, but extending as far as the Philippines and Northwest Borneo. They are allied to the gallinaceous birds, but differ from these and from all others in never sitting upon their eggs, which they bury in sand, earth, or rubbish, and leave to be hatched by the heat of the sun or by fermentation. 
Megapodius
Megapodius Reinwardt, masih saudaranya gouldii dan fotonya lebih banyak daripada si Gouldii. (https://hiveminer.com/Tags/bird,orangefootedscrubfowl/Interesting)

4. Halcyon Fulgidus (Caridonax Fulgidus)

I obtained here eight species of Kingfishers; among which was a very beautiful new one, named by Mr. Gould, Halcyon fulgidus. It was found always in thickets, away from water, and seemed to feed on snails and insects picked up from the ground after the manner of the great Laughing Jackass of Australia.
kingsisher
Caridonax Fulgidus. (https://www.hbw.com/ibc/species/55743/photos)

Burung yang cantik, rasanya masih banyak ditemukan disekitar sungai di Lombok dan bahkan di kepulauan Flores.

5. Ceyx Rufidorsa

The beautiful little violet and orange species (Ceyx rufidorsa) is found in similar situations, and darts rapidly along like a flame of fire.
7616225612_7823f368be_b
Rufous-backed Kingfisher atau Ceyx rufidorsa (https://avibase.bsc-eoc.org/species.jsp?avibaseid=3B88B2299DB5CDDC)

Ditemukan di banyak bagian Asia Tenggara hingga Filipina.

6. Merups Ornatus

Here also I first met with the pretty Australian Bee-eater (Merops ornatus). This elegant little bird sits on twigs in open places, gazing eagerly around, and darting off at intervals to seize some insect which it sees flying near; returning afterwards to the same twig to swallow it. Its long, sharp, curved bill, the two long narrow feathers in its tail, its beautiful green plumage varied with rich brown and black and vivid blue on the throat, render it one of the most graceful and interesting objects a naturalist can see for the first time.
Merops_ornatus_-_Centenary_Lakes
Pemakan lebah yang ada di Lombok dan ada juga di Australia.(https://en.wikipedia.org/wiki/Rainbow_bee-eater)

Ornatus ini ternyata juga sudah masuk zona merah hampir punah, meskipun diberi status tidak mengkhawatirkan (Least Concern).

7. Pitta concinna 

Of all the birds of Lombock, however, I sought most after the beautiful ground thrushes (Pitta concinna), and always thought myself lucky if I obtained one. They were found only in the dry plains densely covered with thickets, and carpeted at this season with dead leaves. They were so shy that it was very difficult to get a shot at them, and it was only after a good deal of practice that I discovered low to do it. The habit of these birds is to hop about on the ground, picking up insects, and on the least alarm to run into the densest thicket or take a flight close to the ground. At intervals they utter a peculiar cry of two notes which when once heard is easily recognised, and they can also be heard hopping along among the dry leaves.

Concinna, nama yang cantik. Burung ini juga ditemukan oleh Gould tahun 1857. Penyebarannya berada di area Sunda Kecil, dimulai dari Lombok hingga pulau-pulau di timur sana seperti Pulau Alor dkk.

 

 

Pustaka :

http://papuaweb.org/dlib/bk/wallace/timor.html

https://en.wikipedia.org/wiki/Black-naped_oriole

https://www.wordnik.com/words/Tropidorhynchus

http://www.finedictionary.com/Friar%20bird.html

http://zipcodezoo.com/index.php/Megapodius_gouldii

http://zipcodezoo.com/index.php/Megapodius

https://hiveminer.com/Tags/bird,orangefootedscrubfowl/Interesting

https://avibase.bsc-eoc.org/species.jsp?avibaseid=3B88B2299DB5CDDC

https://www.hbw.com/ibc/species/55743/photos

https://www.thainationalparks.com/species/rufous-backed-kingfisher

https://en.wikipedia.org/wiki/Rainbow_bee-eater

http://www.iucnredlist.org/details/22683753/0

https://avibase.bsc-eoc.org/species.jsp?avibaseid=B655A7C067111CBC

https://commons.wikimedia.org/wiki/File:Naturalis_Biodiversity_Center_-_RMNH.AVES.121556_-_Pitta_versicolor_concinna_Gould,_1857

Apa pun alasannya, ia telah memilih untuk melakukan Amok.

Amok_meriamwebster
Definisi dari kata Amuk/Amok/Amuck. Penggunaan kata pertama kali : Tahun 1665 (https://www.merriam-webster.com/dictionary/amok)

Banyak orang Indonesia rasanya yang tidak sadar kalau ada sumbangan bangsa kita bagi dunia pengetahuan sejak lama. Mmm, banyak juga hal lain yang tidak disadari oleh orang Indonesia sih. Tapi, dalam bidang linguistik atau bahkan antropologi, sebuah ciri khas bangsa yang setidaknya diketahui terbentang dari sisi barat hingga tengah nusantara tercatat sebagai sebuah kondisi perilaku yang, terus terang saja, absurd. Sebuah perilaku unik dari seorang individual yang rasanya masih dapat ditemui pada kondisi masa kini. Berikut salah satu dari sekian cerita yang melatar belakangi kata/perilaku definitif tersebut. Cerita dari Tuan Wallace yang unik :

Pada suatu pagi, ketika kami sedang duduk untuk menikmati sarapan pagi, pelayan Mr. Carter memberitahukan kami bahwa ada “amok” di desa. Dengan kata lain, ada seseorang yang sedang mengamuk. Perintah segera diberikan kepada masyarakat untuk menutup dan mengunci rapat gerbang pagar. Tetapi, setelah sekian lama tidak terdengar apa-apa, kami pun pergi keluar dan menyadari bahwa itu hanya kesalahpahaman. Orang yang tadi berteriak-teriak adalah seorang budak yang melarikan diri dan mengatakan bahwa ia akan melakukan “amok”, karena tuannya ingin menjualnya.

Beberapa waktu sebelumnya, seorang laki-laki terbunuh di meja judi, karena setelah kalah dan tidak mampu membayar setengah dolar, ia mengatakan akan melakukan “amok”. Orang lain pernah melakukan “amok” dan telah membunuh atau melukai 17 orang, sebelum akhirnya dapat dihentikan. Dalam peperangan, satu pasukan kadang setuju untuk melakukan “amok” dan menyerang lawan habis-habisan. Cara seperti ini membuat mereka menjadi sangat tangguh bagi lawan yang tidak semenggebu-gebu mereka. Pada zaman dulu, orang-orang semacam ini dipandang sebagai seorang pahlawan atau setengah dewa yang mengorbankan diri untuk negerinya. Disini hal seperti itu disebut dengan sederhana-hanya “amok”.

Amok. Amok atau yang sekarang lebih dikenal sebagai amuk adalah sumbangan itu. Sebuah kata. Kata amuk yang sesuai, menurut KBBI, dengan deskripsi Wallace adalah Amukan n (serangan membabi buta). Konon, kata ini sudah digunakan di India selama masa kolonialisme Inggris, awalnya untuk menggambarkan seekor gajah gila yang terpisah dari kawanannya dan berlari liar menyebabkan kehancuran. Kata ini  juga konon katanya dipopulerkan oleh kisah-kisah dalam karya Rudyard Kipling, seorang terkenal di Inggris sana. Katanya penulis. Iya, betul, saya tidak tahu dengan Pak Kipling.

Definisi Kata Amuk. (KBBI., 2008)

Definisi menyeramkan (namun sesuai) lagi diberikan oleh kamus online Merriem Webster : “in a murderously frenzied state” atau dalam keadaan haus membunuh. Amuk juga didefinisikan sebagai perilaku di mana seseorang pergi mengamuk dan membunuh orang-orang sebanyaknya sampai ia sendiri terbunuh atau melakukan bunuh diri. W. W. Skeat menulis dalam Ensiklopedia Britannica 1911: “Seorang Melayu akan tiba-tiba dan tanpa sebarang sebab melurui ke jalan raya dengan sebilah keris atau senjata yang lain, dan menebas sesiapa yang dia dapat bertemu sehingga membunuhnya”. Bapak Skeat, juga katanya seorang terkenal, yang saya tidak tahu. Amok juga diartikan sebagai sebuah sindrom psikologikal yang terdaftar resmi dalam manual : Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-IV TR),  sebuah buku manual mengenai ketergangguan mental.

Macassar adalah tempat di kawasan timur yang paling banyak terjadi amok. Diceritakan bahwa rata-rata terjadi satu atau dua kali amok dalam sebulan. Sebanyak lima, 10 atau 20 orang terbunuh atau terluka saat hal itu terjadi. Amok merupakan hal yang terjadi di seluruh negeri. Ini menjadi cara terhormat untuk bunuh diri di antara penduduk asli Celebes dan menjadi kebiasaan yang dipilih untuk lari dari kesulitan mereka. Orang Romawi bunuh diri dengan pedang, orang Jepang menusuk perutnya dan orang Ingggris menembak kepala mereka dengan pistol. Cara yang dipakai oleh orang bugis ini memiliki keuntungan tersendiri bagi seseorang yang berkeinginan untuk bunuh diri.

Tidak banyak, sulit bahkan, mencari sumber yang memberi keterangan mengenai perilaku ini di Makassar jaman dulu. Akan tetapi dari berita-berita masa kini, perilaku-perilaku demo dan tawuran mahasiswanya memberikan gambaran yang menarik.

Seseorang yang berpikir bahwa dirinya diperlakukan semena-mena oleh masyarakat – misalnya tidak mampu membayar hutang- diambil sebagai budak atau kehilangan anak dan istrinya dalam taruhan, ia tidak menemukan cara untuk mendapatkan kembali miliknya yang telah hilang dan kemudian menjadi putus asa. Karena menolak untuk menerima keadaan, ia akan mencoba membalas dendam kepada masyarakat dan mati seperti seorang pahlawan. Ia akan menggenggam gagang kerisnya kuat-kuat dan sesaaat kemudian menghunuskannya ke jantung seseorang. Ia kemudian akan berlari dengan keris yang berlumuran darah di tangannya dan menusukkan kerisnya ke setiap orang yang ditemuinya. Kemudian akan terdengar teriakan, amok! Amok” yang menggema di sepanjang jalan.

Tombak, keris, pisau dan senapan dikeluarkan untuk melawan orang yang melakukan amuk. Si pelaku amuk akan menggila, membunuh orang sebanyak mungkin dan kemudian mati setelah setelah kalah dikeroyok oleh banyak orang di tengah-tengah kericuhan sebuah pertempuran. Hanya mereka yang pernah mengalaminya akan mengetahu seperti apa rasanya gairah pertempuran tersebut. Tetapi bagi yang pernah menuruti hasrat melakukan kekerasan atau terlibat dalam praktik kekerasan yang brutal dan menegangkan, akan bisa membayangkan dengan baik. Hal tersebut bagaikan igauan dalam kemabukan, sebuah kegilaan sementara yang menyerap pikiran dan tenaga.

Terminologi amuk rasanya memang pantas dikaitkan dengan kondisi kejiwaan. Bagaimana tidak, korban dari perilaku ini bisa setiap orang. Setiap orang yang berpapasan dengan pelaku Amuk dapat menjadi korban, sehingga orang-orang menjadi takut dan cenderung menghindar dari pelaku Amuk. Mungkin wajar saja kalau penyebab dari pelaku amuk adalah sasaran orang yang melakukan amuk. Tapi tidak, pelaku amuk membabi buta menyerang semua orang.

Perilaku amok, menimbulkan kesan mendalam bagi para pendatang di bumi nusantara.  Kesan yang layak diberikan satu ruang dalam sebuah kamus perbendaharaan kata. Sebuah perilaku orang (Melayu) yang gila ! Tapi, yah setidaknya seorang terkenal seperti Tuan Wallace terkesan pada perilaku ini.

Dapatkah kita bayangkan, orang Melayu yang tanpa keahlian khusus, memegang keris dan memilih kematian seperti itu ? Ia nyaris dianggap terhormat dengan melakukan pembantaian berdarah dingin yang berujung pada kematiannya sendiri. Padahal ia melakukan amuk untuk lari dari masalah hidup, atau terbebas dari aib hukuman di depan umum. Ia bisa bertindak dengan hukumnya sendiri, sekaligus membalaskan dendam kepada musuh-musuhnya. Apa pun alasannya, ia telah memilih untuk melakukan Amok.

Bicara soal rasa hormat, Saya jadi teringat akan perang puputan, dalam ingatan saya yang lemah, pejuang puputan bertempur mati-matian hingga tetes terakhir darahnya untuk melawan penjajah. Melawan penjajah ! bukan kepada orang-orang biasa yang ditemuinya. Apakah hal ini bisa disebut amuk ?   Diperlukan studi yang lebih mendalam untuk mendapatkan jawaban ini.

Amok_Alamycom
Man running amok is chased, 19th century (http://www.alamy.com/stock-photo-man-running-amok-is-chased-19th-century-95881726.html)

 

 

Pustaka :

Mulyadi, L. (2014). Sejarah Gumi Sasak Lombok. Program Studi Arsitektur. Institut Teknologi Nasional. Malang

Wallace, A.R. 2009. Kepulauan Nusantara: Sebuah Kisah Perjalanan, Kajian Manusia dan Alam. Komunitas Bambu. (Original Title : The Malay Archipelago: The Land of the Orang-utan, and the Bird of Paradise: A Narrative of Travel, with Studies of Man and Nature. ISBN13: 9789793731568)

http://www.alamy.com/stock-photo-man-running-amok-is-chased-19th-century-95881726.html

https://www.merriam-webster.com/dictionary/amok

https://en.wikipedia.org/wiki/Running_amok

https://en.wiktionary.org/wiki/amok

https://dictionary.cambridge.org/dictionary/english/amok

Masyarakat dan Hukum yang berlaku di Lombok Menurut A.R. Wallace

Kini. Saya harus menjelaskan mengenai karakteristik, perilaku dan kebudayaan masyarakat yang menarik ini.

Selain melakukan pengamatan mendalam mengenai fauna dan flora bahkan geografi dari daerah yang dikunjunginya, Wallace juga turut memperhatikan kondisi sosial masyarakatnya. Kali ini Wallace memperhatikan kondisi Lombok sewaktu dia tinggal disana selama lebih dari sebulan.

Penduduk asli yang tinggal di Lombock dikenal sebagai orang Sassak. Mereka berasal dari ras melayu yang penampilannya sulit dibedakan dari orang Malacca atau Borneo. Mereka memeluk agama islam dan merupakan populasi mayoritas. Namun, kelas-kelas penguasa adalah penduduk asli dari pulau terdekat, yaitu Bali dan merupakan pemeluk agama hindu. Pemerintahannya berbentuk monarki absolut, tetapi nampaknya dijalankan dengan lebih bijaksana dan moderat daripada kerajaan di negara-negara melayu pada umumnya. Ayah dari raja yang sekarang berkuasa adalah penakluk pulau ini dan rakyat tampaknya sekarang telah berdamai dengan penguasa baru mereka. Penguasa baru ini sepertinya tidak mencampuri urusan agama dan tidak membebani dengan pajak yang lebih berat daripada penguasa sebelumnya yang telah digantikan.

Dalam sejarahnya, Lombok merupakan area yang penuh pengalihan kekuasaan seperti halnya kerajaan-kerajaan di Jawa. Akan tetapi pengaruh orang Bali di Lombok memberikan pengaruh yang cukup mendalam sebelum mapannya posisi Belanda di Lombok.

Pada waktu Karangasem berkuasa penuh atas Lombok, rombongan orang-orang Bali datang ke Lombok yang dipimpin oleh tiga serangkai yaitu I Gusti Ketut Karangasem adik raja Karangasem sebagai pimpinan rombongan, Pedanda Gde Ketut Subali sebagai pimpinan agama, dan Mas Poleng sebagai pengurus masalah-masalah pembangunan dan pertanian. Berdirinya kerajaan Singasari (Karangasem Sasak) karena orang-orang Bali sudah semakin banyak di Lombok. Akhirnya, orang-orang Bali di wilayah kekuasaannya mendirikan beberapa buah desa yang merupakan kerajaan-kerajaan kecil seperti kerajaan Singasari (Karangasem Sasak) dengan rajanya Anak Agung Ngurah Made Karang (1720 M), kerajaan Mataram, dengan rajanya bernama Keluarga Raja dan Para Bangsawan Anak Agung Bagus Jelantik, kerajaan Pagesangan, dengan rajanya bernama Anak Agung Nyoman Karang, kerajaan Pagutan, dengan rajanya bernama Anak Agung Wayan Sidemen, dan kerajaan Sengkongo, dengan rajanya bernama Anak Agung Ketut Rai (Mulyadi, L. 2014).

Hukum yang saat ini berlaku di Lombock sangatlah keras, misalnya pencuri akan dijatuhi hukuman mati. Mr. Carter memberitahu saya bahwa pernah suatu ketika ada seorang laki-laki mencuri ceret kopi dari rumahnya. Ia ditangkap dan ceretnya dikembalikan. Laki-laki tersebut kemudian dibawa ke hadapan Mr. Carter untuk diberikan hukuman yang menurutnya layak. Para penduduk pribumi menyarankan carter untuk menusuknya dengan keris.

“karena jika tidak,” kata mereka, “dia akan merampok anda lagi.”

Membaca pernyataan Wallace ini rasanya miris kalau dibandingkan kondisi yang berlaku di Indonesia saat ini. Tidak bergeming, masih sangat keras hukumannya. Perbedaannya mungkin terletak pada jenis hukum yang mengikat, dimana rasanya hukum adat kala itu lebih kuat dibandingkan peraturan pemerintahannya. Hukum primitif yang didasarkan pada logika yang sederhana dan sering pula mistisme. Sekarang, hampir dua ratus tahun kemudian, hukumnya seharusnya lebih mengikat dan lebih teratur tapi toh orang yang DIDUGA mencuri pengeras suara mesjid saja dibakar hidup-hidup, DIDUGA berbuat mesum malah ditelanjangi. Jadi apa yang berubah ?

Akan tetapi, Mr. Carter membebaskannya, dengan sebuah peringatan bahwa jika berani masuk ke kediamannya lagi, dia pasti akan ditembak. Beberapa bulan kemudian, laki-laki yang sama mencuri seekor kuda dari Mr. Carter. Kudanya berhasil dikembalikan, tetapi pencurinya tidak tertangkap. Menurut hukum yang berlaku, siapa pun yang ditemukan berada disebuah rumah orang lain di malam hari, kecuali dengan sepengetahuan sang pemilik, boleh ditusuk. Mayatnya kemudian akan dilempar ke jalanan atau pantai dan tidak akan ada yang mempertanyakan hal tersebut.

Untungnya Mister Carter baik yah. Untungnya, wisata pantai bukan sesuatu yang ngetren waktu itu, rasanya suasana piknik di tepi pantai akan sedikit terganggu dengan kehadiran mayat-mayat yang tidak jelas. Sebenarnya, di halaman sebelumnya Wallace sudah mengungkapkan kehadiran jenasah-jenasah yang terhampar begitu saja saat Wallace menuju rumah Mr. S di pedalaman Lombok.

Dalam perjalanan, kami melewati satu atau dua kerangka manusia, yang telah dibunuh atau dihukum mati. Kerangka-kerangka tersebut berada dalam kurungan bambu yang sempit, lengkap dengan pakaian, bantal, tikar dan kotak sirih. 

Perilaku personal dari masyarakat Lombok juga diperhatikan dengan baik oleh Wallace, sayangnya Wallace tidak mengungkapkan lebih jauh hubungan intrapersonal dari masyarakat Lombok. Wallace cenderung memperhatikan kasus-kasus khusus yang menarik dan jelas berbeda dari adat yang dia kenal. Seperti kasus pria-pria Lombok yang pencemburu.

Kaum laki-laki di Lombock sangat pencemburu dan keras terhadap isteri mereka. Perempuan yang telah menikah tidak boleh menerima cerutu atau daun sirih dari orang asing, karena hukuman menanti mereka yang berani melakukan itu. Saya diberitahu bahwa beberapa tahun yang lalu seorang pedagang Inggris tinggal bersama dengan seorang perempuan Bali dari keluarga baik-baik –hubungan tersebut dianggap cukup terhormat oleh penduduk asli. Dalam sebuah perayaan, gadis tersebut melanggar hukum dengan menerima sekuntum bunga atau semacam barang sepele lainnya dari seorang laki-laki. Hal tersebut dilaporkan kepada raja (beberapa isterinya berkerabat dengan gadis itu), yang segera mengutus orang untuk mendatangi rumah si orang Inggris dan memerintahkannya menyerahkan si gadis untuk ditusuk keris.

Kalau cara seperti ini berlaku sampai sekarang, tidak terbayang berapa orang yang dihukum dengan dibunuh. Sialnya, berita pembunuhan yang didasarkan pada kecemburuan masih ada sampai sekarang.

Dalam keputusasaan, orang Inggris tersebut memohon-mohon dan menawarkan untuk membayar denda apa pun yang dijatuhkan oleh sang raja. Pada akhirnya, ia menolak untuk menyerahkan gadis tersebut, kecuali lewat jalan pemaksaan. Raja tidak ingin melakukan hal itu, karena tentunya ia berpikir bahwa penanggulangan urusan ini harus mempertimbangkan kehormatan si orang Inggris, selain kehormatannya sendiri.

Diplomasi tampaknya adalah jalan keluar paling sesuai sejak lama. Masalah selesai ?

Nampaknya raja tidak lagi mempermasalahkan hal tersebut. Akan tetapi, beberapa lama kemudian, sang raja mengirim salah satu pengikutnya ke rumah orang Inggris tersebut. Si utusan kemudian mengisyaratkan si gadis untuk berjalan ke pintu dan kemudian mengatakan, “ini kiriman dari sang Raja,” sembari menusuk jantung si gadis.

Masalah selesai. Dengan bantuan Pembunuh Suruhan, yang setidaknya telah ada sejak dua abad lalu dan sampai sekarang ?

Pelanggaran hubungan perkawinan yang lebih serius dihukum dengan lebih kejam. Seorang perempuan dan selingkuhannya akan diikat saling memunggungi dan dilempar ke laut, dimana terdapat beberapa buaya besar yang selalu siaga melahap tubuh orang-orang yang dibuang. Eksekusi semacam ini pernah saya saksikan saat berada di Ampanam. Tetapi saya meninggalkan tempat itu sebelum prosesnya selesai, sehingga kehilangan kesempatan untuk bisa menceritakan kisah menyeramkan tersebut sebagai bumbu cerita saya yang agak membosankan.

Memang, sayang sekali Tuan Wallace tidak sempat melihatnya, proses hukuman itu jelas lebih menarik untuk diceritakan dan akan lebih menghebohkan bagi pembaca jaman itu. Sungguh keadaan yang jelas berbeda dibandingkan tempat asal Wallace yang sudah memiliki sistem hukum yang lebih teratur. Tapi setidaknya, menurut bayangan saya, Lombok kala itu barangkali lebih tertib dan teratur dibandingkan hukum modern di tempat asalnya Wallace.  Bagaimana tidak, hukuman mati adalah ujung dari banyak pelanggaran hukum di Lombok. Bagaimana tidak, selingkuh dihukum mati, dicemburui dihukum mati, maling juga dihukum mati. Yah setidaknya, populasi manusia lebih terkontrol di Lombok kala itu.

 

 

 

Pustaka :

Mulyadi, L. (2014). Sejarah Gumi Sasak Lombok. Program Studi Arsitektur. Institut Teknologi Nasional. Malang

Wallace, A.R. 2009. Kepulauan Nusantara: Sebuah Kisah Perjalanan, Kajian Manusia dan Alam. Komunitas Bambu. (Original Title : The Malay Archipelago: The Land of the Orang-utan, and the Bird of Paradise: A Narrative of Travel, with Studies of Man and Nature. ISBN13: 9789793731568)

Absurditas Gelombang Selat Lombok

Ampenan_lombok
Posisi Pelabuhan Ampenan dan Pelabuhan Lembar (http://maps.google.com/)

Dari Bali, Tuan Wallace meninggalkan Buleleng dan menuju Lombok. Lagi-lagi, mirip dengan di bali, perjalanannya di lombok (mungkin) hanya sekedar pelesir ilmiah sembari menunggu transportasi menuju makassar. Cukup lama Wallace berada di Lombok (17 juni – 29 Agustus 1856), Wallace pun memanfaatkan kesempatan ini dengan menyelediki setiap keindahan Pulau lombok.

Leaving Bileling, a pleasant sail of two days brought us to Ampanam in the island of Lombock, where I proposed to remain till I could obtain a passage to Macassar.

Setelah meninggalkan Bileling, kami menempuh pelayaran yang menyenangkan selama dua hari menuju Ampanam di Pulau Lombock. Disana saya memutuskan untuk tinggal sampai mendapat jalur transportasi ke Macassar.

Daratan pertama yang dijumpai Wallace saat di Lombok adalah Ampenan. Pada tahun 1856 di saat Wallace datang, Kerajaan Mataram adalah kerajaan mandiri yang berada dibawah kuasa oleh Belanda melalui perjanjian pada tahun 1843, meskipun masih terdapat perlawanan dari orang-orang Sasak (orang Mataram merupakan kerajaan yang lebih banyak berisi orang keturunan orang Bali). Ampenan kala itu adalah pelabuhan utama di Pulau Lombok. Jadi sudah pasti, Wallace dan kapalnya berlabuh di Ampenan. Sekarang pelabuhan utamanya adalah Pelabuhan Lembar di sebelah selatan. Pemindahan pelabuhan ini dilakukan di tahun 1979.  Pemindahan pelabuhan mungkin sekali disebabkan oleh kondisi laut Ampenan yang lumayan ganas seperti dideskripsikan oleh Wallace waktu itu :

The bay or roadstead of Ampanam is extensive, and being at this season sheltered from the prevalent southeasterly winds, was as smooth as a lake. The beach of black volcanic sand is very steep, and there is at all times, a heavy surf upon it, which during spring-tides increases to such an extent that it is often impossible for boats to land, and many serious accidents have occurred. Where we lay anchored, about a quarter of a mile from the shore, not the slightest swell was perceptible, but on approaching nearer undulations began, which rapidly increased, so as to form rollers which toppled over onto the beach at regular intervals with a noise like thunder.

Teluk atau pangkalan laut di Ampanam sangat luas, terlindungi dari terjangan angin tenggara dan kondisinya setenang danau. Pantainya berpasir hitam dan sangat terjal. Gelombang pasang selalu sangat kuat dan menghasilkan ombak dengan ketinggian yang menyebabkan kapal-kapal mustahil untuk berlabuh. Kecelakaan serius sering terjadi di situ. Di tempat kami melepas jangkar, sekitar seperempat mil dari lepas pantai, keadaannya sangat tenang. Namun begitu mendekat, ketinggian ombak akan terus naik dan membentuk gelombang yang menghempas pantai dengan rentang waktu yang konstan dan suara senyaring petir. 
Kaart_Lombok_Expeditie_van_1894_met_Ampenan_Mataram_en_Tjakra_Negara
Peta daerah Ampenan tahun 1894 (https://id.wikipedia.org/wiki/Ampenan,_Mataram)
Iklim di Lombok kala itu rasanya belum seaneh sekarang, dengan tipe musim monsun, musim penghujan dimulai dari bulan Desember hingga februari dan puncak musim kering dimulai dari bulan Juli-September. Hal ini setidaknya masih berlangsung antara tahun 1961 hingga tahun 1990an, sebelum mengalami perubahan pola cuaca di tahun-tahun berikutnya. Wallace yang mendarat pada pertengahan Juni mulai memasuki iklim kering di Lombok dan mengalami pola cuaca peralihan dari musim penghujan menuju musim kering. 
Sometimes this surf increases suddenly during perfect calms to as great a force and fury as when a gale of wind is blowing, beating to pieces all boats that may not have been hauled sufficiently high upon the beach, and carrying away uncautious natives. This violent surf is probably in some way dependent upon the swell of the great southern ocean and the violent currents that flow through the Straits of Lombock. These are so uncertain that vessels preparing to anchor in the bay are sometimes suddenly swept away into the straits, and are not able to get back again for a fortnight. What seamen call the "ripples" are also very violent in the straits, the sea appearing to boil and foam and dance like the rapids below a cataract; vessels are swept about helplessly, and small ones are occasionally swamped in the finest weather and under the brightest skies.

Kadang-kadang, gelombang ombak naik secara tiba-tiba saat suasana benar-benar tenang. Kekuatan dan kedahsyatannya setara dengan badai puting-beliung, sehingga menghancurkan perahu-perahu yang ditambatkan terlalu rendah hingga berkeping-keping. Penduduk yang tidak berhati-hati pun sering terseret gelombang. Gelombang dahsyat ini nampaknya bergantung pada ketinggian ombak di laut besar di selatan dan arus ganas yang mengalir di sepanjang Selat Lombock. Kemunculan gelombang ombak tersebut tidak terduga dan kadang kapal-kapal yang bersiap untuk berlabuh bisa dihanyutkan ke tengah-tengah selat dan tidak dapat kembali lagi selama dua minggu ! Riak – seperti yang biasa disebut para pelaut – juga sangat ganas di kawasan selat. Laut nampak mendidih, berbuih dan berputar-putar seperti riam di bawah air terjun. Kapal-kapal besar terlempat kesana kemari, sedangkan kapal yang kecil bisa ditelan bulat-bulat bahkan di tengah cuaca yang paling baik dan langit paling cerah sekalipun.

Deksripsi barusan berbeda dari deskripsi sebelumnya yang menjelaskan fenomena gelombang besar di pantai. Deskripsi yang ini rasa-rasanya merupakan deskripsi dari sebuah gelombang yang aneh dan lain dari biasanya. Gelombang ini timbul secara tiba-tiba, tidak terduga, membuat laut tampak mendidih, berbuih dan berputar-putar. Sebagai pembaca yang awam, terlebih bagi pembaca zaman itu, deskripsi itu menjadi deksripsi yang aneh luar biasa.

Untungnya, di jaman yang sedikit lebih maju ini, deskripsi itu bisa dipahami sebagai sebuah fenomena unik yang dimiliki Indonesia di Selat Lombok. Sebuah fenomena oseanografi yang disebut sebagai gelombang internal. Bisa jadi, deskripsi dari Wallace ini adalah deskripsi pengamatan pertama didunia mengenai gelombang internal di Selat Lombok.

image11052016_250m
Foto satelit gelombang internal yang diambil oleh NASA. (https://www.nasa.gov/image-feature/oceanic-nonlinear-internal-solitary-waves-from-the-lombok-strait)

Gelombang internal adalah gelombang yang menjalar di kolom air alih-alih di permukaan laut. Gelombang internal dapat terbentuk pada laut yang terstratifikasi karena adanya perbedaan densitas. Pada Selat Lombok gelombang internal dimungkinkan karena perpaduan topografi yang khas dan properti airnya yang khusus. Selat Lombok yang merupakan salah satu jalan tol air dari Samudera Pasifik menuju Samudera Hindia memberikan stratifikasi kolom air yang kuat. Kanal Selat Lombok dengan kedalaman yang khas ditambah dengan kecepatan arus yang kencang memberikan pemicu gelombang internal. Pada sisi selatannya, terdapat sebuah bukit dasar laut dengan kedalaman kurang dari 300 meter. Kedalaman yang menonjol dibandingkan area sekitarnya yang mempunyai kedalaman 1000an meter. Air dengan kecepatan yang kencang, hingga 1.8 m/dt, yang bergerak dari selatan ke utara menabrak bukit tersebut akan terganggu sehingga menyebabkan gelombang internal (bayangkan sebuah aliran sungai yang terhalang oleh batu ditengahnya).

Susanto_Mitnik_IWs_Lombok_Oceanography_2005
Gelombang internal Lombok dilihat dalam kolom air, kedalaman 25 – 250m. (Susanto. 2005)

Menurut Susanto (2005), ciri-ciri gelombang internal di Lombok adalah panjang gelombangnya mencapai 2 – 7 km. Kecepatan fasa gelombangnya adalah 1.9 m/dt dan panjang muka gelombangnya dapat mencapai lebih dari 100 km. Rombongan gelombang internal yang diamati bisa timbul hingga 23-24 paket gelombang (train waves). Tinggi gelombangnya bisa mencapai 150 meter, sehingga yang teramati pada permukaan di Selat Lombok adalah puncak gelombangnya. Puncak dari 23-24 atau puluhan paket gelombang inilah yang membuat perjalanan dari Bali-Lombok menggunakan kapal menjadi sangat menegangkan.

I felt considerably relieved when all my boxes and myself had passed in safety through the devouring surf, which the natives look upon with some pride, saying, that "their sea is always hungry, and eats up everything it can catch."

Saya sangat lega setelah barang bawaan dan saya sendiri berhasil selamat melewati ombak yang ganas. Penduduk setempat dengan bangga menyebut bahwa, “laut mereka selalu lapar dan akan memakan apa saja yang bisa ditangkapnya.”

Laut yang lapar ! idiom yang masih terbukti sampai sekarang ini. Sebuah ungkapan yang mencerminkan interior unik Selat Lombok. Lihat saja cerita kesaksian si bule yang menyeberang dari Bali menuju Lombok dengan kapal yang relatif kecil :

lomboktrip
Cerita modern kejamnya Selat Lombok (https://www.tripadvisor.com/)

Gelombang aneh lain yang dialami Wallace adalah gelombang seismik. Gelombang seismik yang sekarang disebut sebagai gempa. Gelombang ini dialaminya di Lombok pada suatu malam. Mungkin ketika sedang beristirahat dari pelesir ilmiahnya diwaktu siang. Catatan ilmuwan belanda seperti Wichmann tahun 1918 menyebutkan bahwa gempa tersebut terjadi pada bulan Juli 1856. Sebuah gempa dengan getaran yang lumayan keras terasa.

A circumstance occurred here which appeared to throw some light on the cause of the tremendous surf at Ampanam. One evening I heard a strange rumbling noise, and at the same time the house shook slightly. Thinking it might be thunder, I asked, "What is that?" "It is an earthquake," answered Inchi Daud, my host;

Suatu peristiwa yang terjadi di sini mengungkapkan tabir penyebab kedahsyatan gelombang di Ampanam. Pada suatu malam saya mendengar bunyi gemuruh aneh. Pada saat yang sama, rumah sedikit bergoyang. Tadinya saya mengira itu adalah petir, lalu saya bertanya, “apa itu?”

“Itu gempa bumi,” jawab Inchi Daud, sang tuan rumah;

Gempa bulan Juli 1856 ini kemudian dicatat oleh Wallace dengan demikian detil,  bahwa gempa tersebut terjadi pada waktu kondisi bulan ¾, atau pada waktu menuju pasang purnama dengan ombak yang lumayan tenang dan kondisi pasang surutnya berada di kondisi surut. Saking detailnya, bahkan laporan Wallace ini dimasukkan dalam laporan yang diterbitkan tahun 1918 oleh Wichmann.  Yang kemudian laporan ini dikutip lagi tahun 1974 oleh Soloviev.

ron harris
Kutipan catatan gempa oleh Wichmann tahun 1918 mengenai gempa Lombok di tengah tahun 1856. Catatan ini kemudian dikutip lagi oleh Soloviev di tahun 1974.
and he then told me that slight shocks were occasionally felt there, but he had never known them to be severe. This happened on the day of the last quarter of the moon, and consequently when tides were low and the surf usually at its weakest. On inquiry afterwards at Ampanam, I found that no earthquake had been noticed

Ia kemudian menceritakan pada saya bahwa getaran pelan sering terjadi disana, tapi ia tidak pernah mengetahui adanya getaran keras. Gempa itu berlangsung pada hari yang menandai seperempat terakhir bulan dan terjadi ketika ombak sedang rendah dan gelombang berada dalam kondisi paling lemah. Setelah bertanya-tanya lebih lanjut di Ampanam, ternyata tidak ada yang menyadari adanya gempa .

Gelombang aneh lain lagi dialami Wallace di Lombok, kali ini gelombang tersebut pasti akan mengenai dirinya seandainya dia berada di dekat pantai. Untungnya Wallace berada di Labuan Tring (sekarang Labuan Tereng). Gelombang tersebut membanjiri seisi rumah Mr. Carter yang berada tidak jauh dari Ampenan. Iya, gelombang tersebut adalah gelombang tsunami. Istilah tsunami belum dikenal saat itu jadi Tuan Wallace menyebutnya dengan nama gelombang arus. Keterangan Wallace ini menjadi salah satu catatan sejarah bahwa Lombok pernah diterjang oleh tsunami. Menurut catatan Wallace, gelombang tsunami yang menerjang Lombok saat itu adalah gelombang dengan ketinggian hampir dua meter dan menerjang rumah Mr. Carter dan kemungkinan besar banyak rumah lainnya, akan tetapi tidak dilaporkan korban jiwa maupun kerugian dalam catatan ini.

Soloviev
Catatan gelombang tsunami pada tanggal yang disebutkan Wallace, dikutip Wichmann dan kemudian Soloviev. (Soloviev, 1984)
but that on one night there had been a very heavy surf, which shook the house, and the next day there was a very high tide, the water having flooded Mr. Carter's premises, higher than he had ever known it before. These unusual tides occur every now and then, and are not thought much of; but by careful inquiry I ascertained that the surf had occurred on the very night I had felt the earthquake at Labuan Tring, nearly twenty miles off. This would seem to indicate, that although the ordinary heavy surf may be due to the swell of the great Southern Ocean confined in a narrow channel, combined with a peculiar form of bottom near the shore, yet the sudden heavy surfs and high tides that occur occasionally in perfectly calm weather, may be due to slight upheavals of the ocean-bed in this eminently volcanic region.

Pada suatu malam pernah terjadi gelombang arus yang sangat tinggi dan menggetarkan rumah. Pada hari berikutnya, terjadi gelombang laut yang sangat tinggi, airnya sampai membanjiri seisi rumah Mr. Carter, mencapai ketinggian yang tak pernah diduga sebelumnya. Gelombang yang tidak biasa tersebut kini muncul setiap saat dan tidak terlalu mengkhawatirkan. Tapi lewat pengamatan yang seksama, saya menyimpulkan bahwa gelombang terjadi pada malam ketika saya merasakan gempa di Labuan Tring, hampir 20 mil jauhnya. Hal tersebut menunjukkan bahwa meskipun gelombang tinggi biasa diakibatkan oleh riak-riak di laut selatan yang terkungkung dalam terusan air dan ditambah dengan kondisi bawah laut yang tidak biasa, arus yang besar dan gelombang yang tinggi bisa terjadi kapan saja, termasuk pada hari yang cerah. Hal tersebut bisa saja disebabkan oleh sedikit saja kenaikan permukaan laut didaerah yang dipenuhi gunung berapi tersebut.

Demikianlah perjumpaan Wallace dengan keanehan-keanehan perairan Lombok. Keanehan yang masih ada dan masih mengancam hingga sekarang dan dimasa mendatang bila tidak dilakukan mitigasi yang tepat. Bencana terbaliknya kapal akibat alun gelombang internal serta bahaya tsunami yang berulang jelas dapat mengancam manusia-manusia yang mendiami Pulau Lombok. Pulau Lomboknya sendiri sih jelas tidak ambil peduli dengan gelombang internal atau tsunami, malah mungkin lebih indah kalau tidak ada manusia.

 

Pustaka :

Mulyadi, L. (2014). Sejarah Gumi Sasak Lombok. Program Studi Arsitektur. Institut Teknologi Nasional. Malang

Harris, Ron; Jonathan, Jonathan (2016): Waves of destruction in the East Indies: the Wichmann catalogue of earthquakes and tsunami in the Indonesian region from 1538 to 1877. Geological Society of London.

Susanto, R & Mitnik, Leonid & Zheng, Quanan. (2005). Ocean Internal Waves Observed in the Lombok Strait. Oceanography. 18. 80-87. 10.5670/oceanog.2005.08.

Soloviev, S.L., and Ch.N. Go. 1974. A catalogue of tsunamis on the western shore of the Pacific Ocean [dates include 173-1968. Academy of Sciences of the USSR, Nauka Publishing House, Moscow, 439 p. [Canadian Translation of Fisheries and Aquatic Sciences no. 5077, 1984, translation available from Canada Institute for Scientific and Technical Information, National Research Council, Ottawa, Ontario, Canada K1A OS2, 447 p.]

Synthesis Report Risk and Adaptation Assessment to Climate Change in Lombok Island, West Nusa Tenggara Province. Available from: https://www.researchgate.net/publication/271190808_Synthesis_Report_Risk_and_Adaptation_Assessment_to_Climate_Change_in_Lombok_Island_West_Nusa_Tenggara_Province [accessed Nov 10 2017].

Wallace, A.R. 2009. Kepulauan Nusantara: Sebuah Kisah Perjalanan, Kajian Manusia dan Alam. Komunitas Bambu. (Original Title : The Malay Archipelago: The Land of the Orang-utan, and the Bird of Paradise: A Narrative of Travel, with Studies of Man and Nature. ISBN13: 9789793731568)

http://papuaweb.org/dlib/bk/wallace/timor.html

https://www.nasa.gov/image-feature/oceanic-nonlinear-internal-solitary-waves-from-the-lombok-strait

https://www.tripadvisor.com/ShowTopic-g297733-i9237-k6216204-o30-Near_sinking_of_fastboat_from_Gili_islands_to_Bali_1_3_13-Lombok_West_Nusa_Tenggara.html

https://id.wikipedia.org/wiki/Ampenan,_Mataram